Galau nya Hamil Anak Pertama

Baby A ?

Hamil pertama ini kadang kadang bikin saya was was. Was was kalo gizi buat jabang bayi nggak tercukupi. Apa pasal. Sejak hamil ini saya lebih sering makan diluar atau delivery order, yang otomatis makanan itu itu aja, nggak tahu bersih apa enggak. Pokoknya perut kenyang itu aja. Karena hawa dirumah kalo makan sendirian itu nggak enak, dalam artian saya dan suami beda selera. Misal, nyambal tahu tempe aja beliau nggak doyan. Jadi lama lama saya keikut malas sarapan lha wong nyambel kan enak kalo ada temennya toh, berasa makannya hehe.

Hamil pertama ini sungguh rasanya saya manja sekali kalo soal perdapuran. Alhasil di trimester tiga masuk 35 minggu ini BB saya turun 2 kilo, dari 64kg ke 62kg. Saya jarang makan nasi. Makan sedikit udah begah banget, kayak heart burned. Tapi alhamdulillah BB janin naik, udah nyampe 2,4 kg bila tidak salah taksir usg. Kata dokter sih nggak apa apa, sudah masuk BB minimal bayi siap untuk lahir. Tapi kembali lagi ke saya, rasanya saya merasa bersalah nggak ngasih asupan bergizi tinggi. Padahal pun saya sudah konsumsi susu hamil dan makan buah-buahan. Mungkin faktor heart burned tadi ya, kalo udah kenyang, lalu cepat lapar, jadi malas makan lagi. Kudu dipaksa. Suami sempat ngomel karena aku susah makan. Dan beliau pasti komentar, masak sudah masuk 9 bulan perutmu kecil gitu aja ? Lalu saya balas, ‘lah ini hamil manusia bukan samson’. Saya kuatir kalo jabang bayi terlalu besar beratnya nanti susah keluarnya. Minum suplemen dari dokter pun enggak. Saya ganti sama sari kurma, madu, susu. Saya bukan tipe orang yang ‘lurus’. Lagipula saya nggak doyan suplemen berbentuk kapsul, kenyil kenyil gitu ?

Balik lagi saya kadang kadang mbrebes mili, sambil elus elus perut. ‘Maafin mama belum bisa ngasih terbaik’ ? dan dia gelenjot manja. Semoga dia baik baik aja, sehat terus sampai lahir ke dunia. Itu saja doa saya. Btw itu foto Usg pertama kali dia menampakkan wajahnya, seperti lagi bobo nyenyak banget ☺ Mirip siapa ya hehehe.. Kalo saya perkirakan sih mirip bapaknya, dari gaya tidur dan bentuk bibir. Semoga kalo baby A lahir, saya bisa kasih asupan terbaik untuknya, terutama dari ASI. Ah, mama kangen kamu Nak, ingin segera bertemu.

Anggi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.