When ‘A’ Meets ‘O’

Tahun 2014-2016 lalu hitz banget buku komik golongan darah,Simple Thinking About Blood Type, yang ditulis oleh Park Dong Sun, ada yang inget? Meskipun karakter dari golongan darah ini tidak bisa dijadikan patokan untuk mengukur sifat seseorang, tapi kadang bahkan seringnya sih cocok dan masuk banget sama realitanya πŸ˜€ Baca komiknya pun jadi ketawa sendiri dan kayak ngaca, karena banyak benernya πŸ˜€ Nah, saya dan suami punya golongan darah berbeda, kalau saya berdarah A, dan suami saya memiliki golongan darah O. Apa jadinya kalau karakter ‘A’ yang terbiasa teratur bertemu dengan si ‘O’ yang spontan?

A terorganisir vs O spontan

Ini yang sering kejadian sih. Saya si A yang biasa menjadwalkan rencana, tiba-tiba “dikacaukan” sama si O yang serba mendadak. Contoh nih ya si A udah bilang sama O kalau Sabtu berangkat renang tapi si O tidak bergeming. Ya sudahlah si A nyante dong, eh pas hari H tiba-tiba si O ngajak, ayo renang! Nah posisi rumah masih berantakan belum bersih-bersih dan lain-lain. Jadi si A gelagapan deh nyiapin semuanya, kadang ada nggak preparenya dan ada aja yang ketinggalan nggak dibawa πŸ˜€ oh A, nggak bisa banget keteteran.

Kalo bisa sih preparenya kayak mau berangkat perang
Dan si A emang terlalu banyak mikir orangnya πŸ˜€

A sulit adaptasi Vs O jiwa sosial tinggi

Golongan darah A susah beradaptasi pada lingkungan sosial yang cepat berubah.

Berbeda dengan si O yang punya jiwa sosial tinggi.

Selama ini yang paling banyak temennya sih suami daripada saya πŸ˜€ Beliau sering dan senang sekali ketemu dengan orang baru. Dari tukang sampah, tukang sapu, semua ‘diwawancara’ sama dia. Bahkan ibu-ibu kompleks yang hapal cuma sama suami, sama saya enggak, karena saya jarang ikut kegiatan di kompleks hihi, nggak tau kenapa ya nggak suka aja gitu. Pokoknya tiap pulang ke rumah, suami selalu bawa ‘berita’.

A kalau belajar suka dengan keheningan vs O kalau belajar ribut sendiri

Si A Butuh ketenangan
Si O yang ribut

Ini juga sering kejadian nih, di mana saya kalau baca sesuatu entah blog atau buku lebih suka suasana tenang atau dengan musik syahdu dan romantis seperti Westlife, berbeda dengan suami saya yang kadang banyak bergumam. Sungguh memecah konsentrasi si A kwkw. Beliau nonton youtube aja hebring sendiri, sambil ngoceh sendiri. Awal nikah pun saya terheran-heran, ini orang kenapa apa kesambet kok ngoceh sendiri kwkwkw. Awal tau sifatnya begitu saya sering nyeletuk, apa sih ngomong sama siapa hahaha. Lama-lama stay calm aja lah, kalau saya mau baca buku tunggu suami tidur atau berangkat kerja. Damai ! Kwkwk

A banyak mikir vs O teguh pendirian dan fokus

Entah kenapa saya yang golongan darah A ini sangat berhati-hati sekali dalam mengambil keputusan, terkesan lama untuk memulai dan banyak mikir jadi kesannya enggak maju-maju πŸ˜€ Berbeda dengan suami saya yang emang selalu fokus 1 hal dan selalu bersemangat buat mencapai tujuan. Beruntungnya sih alhamdulillah tipe saya yang lelet dalam keputusan ini diimbangi oleh pemikiran suami saya yang cepat πŸ˜€

Kehadiran O yang serba spontan pada akhirnya membuat hidup A lebih berwarna. Saya berhasil menurunkan sedikit standar keperfeksionisan saya apalagi ditambah sudah punya anak, yang memang keadaan rumah tidak bisa dipaksakan untuk serapi dulu, selalu ada lego bertebaran ke mana-mana, bahkan coretan di dinding. Meskipun masih sih kalau bepergian udah kayak mau ngungsi πŸ˜€ Prinsip dari keteguhan suami saya yang memompa saya untuk terus maju pada akhirnya, dan saya bertekad untuk keluar dari ‘zona nyaman si A’ di tahun ini. Semoga berhasil πŸ˜€

β€œSebuah pernikahan yang baik bukan merupakan bertemunya pasangan yang sempurna. Namun, pernikahan yang baik adalah ketika kedua orang yang tidak sempurna menerima kekurangan dan perbedaan satu sama lain” – Dave Maurer

Kalau golongan darahmu apa nih guys ?

Anggi,

Si Perfeksionis A

One Reply to “When ‘A’ Meets ‘O’”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.