Lika-Liku Cintaku

Baiklah, aku mau posting di luar tema skincareku kali ini karena aku lagi nggak ada bahan untuk diposting di blog. Skincareku masih pada tahap pemakaian dan belum terlihat hasilnya jadi aku belum bisa mereview apa-apa.

Tergelitik hatiku untuk menuliskan tentang perjalanan cintaku sebelum ketemu sama suamiku ini karena ada salah satu member di grup 1 Minggu 1 Cerita yang membagi kisah pahitnya yang diputusin pacarnya saat lebaran kemarin, dan sampai saat ini mbaknya masih galau hehe wajar lah ya. Lalu memori otakku ikut seperti me-rewind kejadian perihal jatuh bangun cinta yang aku alami eaa meskipun nggak berakhir tragis kayak cerita Romeo and Juliet atau seromantis Dilan dan Millea, tapi ya sempat bikin baper, tak tau arah bagai butiran debu…. Aku menceritakan ini bukan untuk membuka aib ya, sapa tau ada yang bisa diambil hikmahnya gituuuuh. Sebenarnya aku bingung mulai dari mana haha karena perjalanan cintaku yang tak mulus. Cuma dibaperin orang pernah,  jadi pelarian pernah bahkan diselingkuhin juga pernah.

MASA PUBER

Terpancing rayuan gombal

Ini terjadi saat aku puber, disepik kakak kelas. Duh sapa sih yang nggak seneng dideketin sama kakak kelas gitu loh. Orangnya nggak ganteng sih tapi nggak tau dulu suka aja gitu, mungkin karena masa muda yang baru kenal cinta haha sebut aja Mr Y. Aku kenal si Y ini karena dikenalin sama sahabatku. Jaman dulu boro-boro deh ada whatsapp, yang ada kan SmS pake hape Nokai jadul, yang berwarna aja udah seneng. Dari situ mulai deh sepik-sepik manjalita, ett dah auto baper.

Aku sudah suka puisi sejak remaja, apalagi nih dipancing dengan suasana hati yang lagi terserang virus merah jambu, wah kelar tuh puisi dan sajak udah kayak nulis karya ilmiah, tebel boo’! Di folio nulis puisi, di meja nyoretin puisi, sampe akhirnya puisi-puisiku pernah aku abadikan di komputer tapi datanya sekarang entah ke mana. Aku dan dia juga sama-sama pemerhati lagu Sheila On 7. Jadi kayak ngerasa ‘jodoh’ aja gitu karena punya selera sama.

Namun, aku tau, sepik-sepik itu akhirnya aku Cuma dimanfaatin aja. Dimanfaatin buat bikin tugas-tugasnya terutama bahasa Indonesia membuat cerpen. Rgggh. Kesel dong… Jengkelnya nih karena tertutup sebuah rasa yang terpendam, aku nggak bisa nolak! Jadi, aku selalu bantu dia ngerjain tugasnya. Oiya anak ini nggak bandel sih, pinter malah, tapi pinter juga ngacak-ngacak perasaan orang. Akhirnya nih dia lebih milih pacaran sama orang lain, teman seangkatan dia sendiri. Ini yang juga bikin aku kembang kempis. Suatu hari saat liburan di tahun pertamanya kuliah, dia datang ke sekolah untuk reuni sama guru-guru dan dia datang sama pacarnya saat hari masuk sekolah. Heboh dong dunia persilatan. Temen-temenku yang tau ceritaku pada hebring, itu naa Nggi, si Y. Rgggghhhh…. belum selesai aku membasuh luka, ett napa dia muncul lagi. Rasanya aku pingin menenggelamkan diri di hutan belakang sekolah. Dia jalan-jalan tu berdua keliling sekolah dan sok nyapa aku, ya kucuekin haha. Nggak lama waktu malamnya dia SMS, kenapa nyuekin dan balabala lainnya.

Si Y ini salah satu orang yang bikin aku jengkel, bahkan sampai sekarang wakak. Mungkin bukan jengkel karena kasih tak sampai tapi karena kebodohanku yang sampe sekarang mikir, kenapa aku dulu ‘secinta’ itu, padahal Cuma disepik doang. Lebih sebel lagi, karena aku masih satu kota sama dia, pernah nggak sengaja ketemu di swalayan, rasanya aku pingin ngirim dia bogeman mentah saat itu juga. Waktu aku mau nikah, dia rempong minta diundang dan sampai ngomong ke sahabatku. Nah sahabatku nyampaikan ke aku kalo si Y kepingin diundang. Ya sudah, terpaksa aku undang. Ehh giliran dia nikah, dia nggak ada ngundang sahabatku apalagi aku hahah. Kukutuk kau Nak!

Menolak Orang Baik

Lanjut nih ceritanya masih di masa puberku juga, ganti orang ya sebut aja si B. Si B ini tetanggan sama si Y, tapi si B ini buaiiiik buanget. Dia sempet suka sama aku, tapi dia kalah sama si Y. Kalahnya apa? Si B nggak punya hape buat sering kontakan sama aku, jadi kalah ngerayu lah ya wakaka. Jadi si B punya perantara yang seangkatan sama aku alias temanku sendiri. Kalo si B mau main ke rumah, selalu temanku yang nyampaikan. Gitu aja terus sampe bulu ketekku gondrong. Si B juga selalu ingat ultahku dan pernah ngasih hadiah.

Suatu hari, si B ngajakin jalan, anehnya aku dibawa ke tempat sepi. Hmmm curiga aku. Eh ternyata dia bawa aku ke belakang masjid, ngapain coba? NEMBAK! WAKAKAK. Aduh kalo ingat aku pun malu. Kata sahabatku, yang juga sahabatnya, merekomendasikan sama si B aja ((rekomendasi…tempat wisata kaliiii)), karena orangnya baik daripada si Y. Uh tapi aku nggak suka gimana dong….. Ya, terpaksa deh aku nolak dia. Endingnya aku jadi teman curhatnya aja sampe dia mau kuliah, dan nggak jadi kuliah karena sudah diterima kerja dan nikah duluan. Daaan dia selalu ngolokin aku karena nggak nikah-nikah. Aku bilang, Ferarri itu mahal hahahah. Giliran aku bilang aku mau nikah dan dia aku undang, ehh dia nggak datang ke nikahanku.

Aku juga pernah nolak orang lagi, sebut aja si R, teman angkatan si B. Aku lupa deh gimana kenalnya. Tapi si R ini lugu dan polos, (eh emang kamu enggak polos, Nggi??). Aku selalu minta macem-macem sama dia, herannya diturutin. Contoh kecil sih waktu dia lagi studi tour ke Bandung, aku minta oleh-oleh eeh dikasih beneran haha. Waktu aku ultah juga dia ke rumah ngasih kado. Uh senangnya.. tapi aku lupa dia nembaknya gimana ya karena kenalnya singkat banget. Dan waktu aku ngajar bimbel 2015 kemarin, ternyata aku ngajarin adiknya si R. Dan waktu aku baru melahirkan, aku ketemu si R ini sama istrinya waktu halal bihalal. Hhhh… muter gitu aja terus kayak gasingan. Nasib kalo nikah dan masih tinggal di kota kelahiran sendiri hahah.

Diselingkuhin

Ini terjadi saat aku kelas 3 SMA. Jadi, pasca si Y kuliah dan aku udah ‘merasa’ BHAY sama dia, ada cowok playboy deketin aku. Anaknya pinter. Aslinya lebih muda setahun dari aku, karena dia masuk kelas cepat makanya bisa ngejar di angkatanku, sebut aja si K.

Si K ini udah nyepikin aku di kelas 1 SMA, sayangnya aku nggak suka sama playboy. Busett pacar dia buanyak banget. Kakak kelas cewek-cewek nempel sama dia. Dan pernah terjadi ‘pertarungan cinta’ antara aku, dia dan temen-temen angkatanku yang suka sama dia juga termasuk tetanggaku sendiri suka sama si K ini hahaha. Cakep sih orangnya dan auranya nyenengin. Nah aku udah malas sama dia kan pas kelas 1 dan kelas 2 itu, kalau ketemu di sekolah sama dia, aku selalu cari jalan yang nggak ada dia. Misal, dia lagi di kantin ya aku urung ke kantin. Mending aku kelaparan daripada liat mukanya. Kalau dia lagi di depan kelas dan aku harus ke ruang guru yang ngelewatin kelasnya, aku milih muter jauh-jauh deh iih sebel pokoknya.

Sekolah kami biasa mengadakan halal bihalal pasca lebaran, antara murid dengan guru dan sesama murid di lapangan sekolah untuk saling bermaafan bersalaman seluruh angkatan. Berita ‘musuhan’ku sama si K ini ternyata udah jadi gosip satu sekolah. Tepatlah saat aku di posisi bersalaman dengan kelas si K, dan nggak sengaja dong aku jadi ‘ketemu’ lagi daaaaan otomatis tanganku dan tangannya berpaut. Kami jadi salting sendiri, ditambah temen-temen nge-ciye ciyein di belakang. Rame kayak pasar senggol. Dari situ mulailah kami berbaikan, ternyata dia SMS aku duluan. Mulai deh pendekatan ala anak SMA, pura-pura pinjam komik lah. Pura-pura inilah itulah biar ketemu haha.

Aku berusaha mengingat gimana proses penembakan si K sama aku, tapi fix aku lupa total wakak. Yang kuingat aku memang jadian sama dia, jadi ceritanya macam FTV jadulnya si Rafi Ahmad sama Nagita Slavina dulu, Tikus Kucing Mencari Cinta, yang dari musuhan akhirnya jadian beneran. Waktu pacaran sama si K, aku juga jadi gosip sama ibu-ibu kompleks. Gimana enggak, lha wong adek kelasku yang tetanggaku itu mantan pacarnya dia. Jadi tiap malam minggu, biasanya dia ke gang sebelah eh mampirnya ke aku dong. Dulu sih aku bangga punya pacar tipe kayak dia, ya bangganya anak kencur lah hahah. Sayangnya kami harus berpisah karena kuliah, dia kuliah di Surabaya dan aku di Jember. Jarak nggak mampu merekatkan kami, ditambah aku yang masih labil dan emosian, sukanya marah-marah haha. Eh dia selingkuh dong dan ketauan sama aku waktu aku lagi jalan di Malang.

Jadi ceritanya waktu masih awal kuliah, kami janjian ketemu di Malang. Nah biasa dong ya aku langsung gercep interogasi isi Hapenya. Dang! Tertangkap basahlah SMS dari cewek lain. Hening. Akhirnya bukan aku yang mutusin malah dia yang putusin aku duluan eh rese’ banget hahaha. Putusnya di alun-alun kota Malang. Jadi, di Malang aku sudah mencetak kenangan. Iya. Kenangan pahit.

MASA KULIAH

Dijadikan Pelarian

Pasca aku putus sama si K, aku sibuk mengisi waktuku dengan teman baruku di kampus. Di masa ini aku menyebutnya masa transisi dari masa alay ke dewasa. Aku kuliah di Jember tinggal berdua sama nenekku. Otomatis aku nggak punya temen cerita selain nenekku. Aku sering update status Fb nggak jelas, buat pelampiasan.

Suatu hari ada orang nelpon dari nomer asing, kalau aku nggak salah ingat. Dia bilang dia pernah kontak aku dari Friendster hahah duh ketauan jadul banget. Dan fix aku lupa sama orang ini kalau emang pernah kontakan karena aku sibuk pacaran hahah sebut aja si L. L ini udah kerja, duh sapa sih yang nolak dideketin mas mas kerja ehm bau duit wakakak. Herannya ya, meski belum pernah ketemu sama dia, aku tu kayak ngerasa nyaman aja gitu. Soalnya dia nelponin terus sih kan jadinya aku baper (baper lagi Anggi…). Perasaanku sama dia terbolak-balik kayak panci penggorengan. Kadang aku sebel, kadang aku seneng. Gimana yah nelponnya suka tengah malam waktu dia kerja malam, ‘Nduk, temenin mas dong..”, lah gitu aja aku luluh wakaka. Sampai akhirnya aku tau dia udah punya pacar. Pacarnya saat itu yang pegang hapenya waktu H-1 lebaran, aku lupa tahun berapa. Rasanya aku patah hati teramat sangat, ada bunyi kratak-kratak dari dalam.

Sejak itu aku mulai ngeblog dengan puisi-puisi galau, yang hanya untuknya. Aku nggak tau dia tau apa enggak isi puisiku. Ya, dia berhasil membuatku menulis puisi lagi kayak lagunya Jikustik, barisan puisi ini adalah yang aku punya, mungkin akan kau lupakan atau untuk dikenang… (nyanyi). Tapi bener lho, sehancur itu rasanya padahal aku belum pernah ketemu sama dia. Rasanya dia tuh seperti malaikat penolongku di saat aku kesepian hahaha, dulu loh ya dulu. Akhirnya aku nggak tau deh, lama-lama terputus aja kontakku sama dia sampai aku lulus kuliah dan kerja, dan menikah.

Setelah aku pikir sih, sepertinya aku cuma jadi pelarian lah ga tau sih niatnya gimana, kan kalau emang bete bisa ya ngehubungin pacarnya. Dan posisiku saat itu yang butuh teman, karena aku tipe yang susah cocok sama orang, ditambah kebanyakan orang yang deketin aku waktu kuliah itu cuma manfaatin uangku aja, sampe ngutang pulsa dan sampe sekarang belum dikembalikan (kalo utang aja inget haha). Jadi aku pikir, kami sama-sama pelarian semata hahaha. Aku mulai menyibukkan diri membaca buku islami, tentang jodoh, dan sibuk berjualan kosmetik, kala itu.

BERTEMU JODOH. END.

Alhamdulillah ada pria yang mencintaiku apa adanya, yaitu suamiku sekarang. Kami kenal secara singkat, itupun hasil dijodohkan dengan teman papa yang satu kerjaan sama mas suami. Perkenalan singkat hanya 4 bulan, nggak menyurutkan langkah kami untuk menikah. Mas suami yang nggak pernah kepo masa laluku, yang nggak pernah mau tau siapa mantan pacarku hahaha. Lagipula untuk apa tau ya toh sudah sama saling percaya. Alhamdulillah, barangkali sudah jodohku dengan mas suami. Aku tidak pernah merasa tidak cocok, meski selera dan karakter kami bertolak belakang. Ngambek pun nggak sampe 5 menit udah baikan lagi, adek nggak tahan, Mas hahaha. Aku juga nggak tau kenapa bisa langsung menerima pinangannya. Kalau ditanya cinta apa enggak, ya buktikan saja dengan perbuatan ya hahaha. Mungkin itu artinya tanda cinta dari yang Maha Kuasa. Bersamanya, rasanya aku menyesal pernah jatuh dalam menaruh hati ke orang-orang yang salah meski aku tau barangkali bila tidak ‘dijatuhkan’ aku tidak akan sekuat ini hingga menjadi yang benar-benar bersih dari luka dan bisa menerima cinta yang ditujukan Allah kepadaku. Meweeeeek.

akhirnya nikah haha

PESAN

Dear, teruntuk semua yang membaca ini secara sengaja ataupun nggak sengaja, beberapa pesanku kepada kalian yang masih dalam proses pencarian cinta.

  1. Jangan mencintai dengan hati. Hati-hati dengan hati, jangan coba mencintai seseorang terlalu dalam, yang ada susah lepasnya karena sudah tertutup dengan cinta buta. Jangan main hati pokoknya. Belajarlah mencintai dengan logika, karena cinta memang tak ada logika (auto Agnez).
  2. Cari orang yang menerima apa adanya. Yang nggak berusaha merubahmu menjadi orang lain, dan yang bisa memberi kebebasanmu berekspresi dengan karyamu, dengan pekerjaanmu. Kalau kamu suka Kpop tapi pacarmu nggak suka kalau kamu suka Kpop ya udah bhayyy aja orang kayak gini. Mending kamu ngebucin oppa oppa daripada ngebucin pacarmu. Namanya suatu hubungan ya senantiasa saling support. Toh mau dibawa ke mana sih sebuah hubungan kalau bukan untuk hal serius? Kalau untuk menikah pun harus ada kesepakatan diawal kan, si istri mau lanjut kerja apa enggak. Kalau memang nggak diijinkan, gimana solusinya apakah menyediakan modal untuk istri tetap berkarya dari dalam rumah.
  3. Sibukkan diri ke hal positif. Banyak kan ya, ngeblog, bikin tutorial make up atau apapun yang kamu sukai. Termasuk rajin-rajin membaca buku islami atau sosmed islami. Dulu aku suka sama karya Kang Abay karena lagunya ngena banget buat para jomblo hahaha.
  4. Jangan menyesali masa lalu. Barangkali kita semua memang pernah mengalami hal pahit di setiap perjalanan cinta kita tapi biarlah itu menjadi pelajaran berharga yang kelak akan diambil hikmahnya.
  5. Jangan selalu menganggap menikah itu selalu indah. Banyak nih yang baru pacaran dikit udah bayangin nikah (eh ini dulu aku juga gitu hahah). Plis jangan. Menikah itu bukan negeri dongeng yang Cuma indahnya aja, tapi banyak likunya juga. Kalau kamu belum kuat mental dan iman hmm jangan coba-coba deh. Mending kuatin iman, ilmu dan mental dulu baru deh mikir nikah.

Kira-kira begitu lika-liku perjalanan cintaku sebelum bertemu dengan mas suami hehe. Kalau kamu gimana? Barangkali ada yang mau nambahin pesan juga. Share di komen yah. Khamsahamnida.

Sejatinya cinta yang benar-benar sejati adalah cinta dengan Rabb-nya.

Anggi

2 Replies to “Lika-Liku Cintaku”

  1. Seru banget mba ceritanya, sampe ketawa2 sendiri pas baca. Kalau nulis sekarang aku masih episod berapa yah, karna smpe skrg blm ketemu sama suami (blm ending haha).. semoga langgeng dan bahagia terus yaa dg mas suami 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.