Pengalaman Melahirkan Anak Pertama 2017

Sebenernya telat banget yah mau posting gini. Tapi mengingat postingan blog yang campur aduk kayak hulor dan enggak runut, jadi saya coba tulis pengalaman melahirkan Anjani Januari 2017 lalu agar ada cerita dari tiket H, bisa runut sampai persalinan. Kamu bisa baca blog sebelumnya tentang pengalaman kehamilan saya di Menu ya ☺

Nah Insya Alah pengalaman melahirkan ini masih terekam di kepala 😀

Continue reading “Pengalaman Melahirkan Anak Pertama 2017”

[Review] Sabun Homemade Zoura Natural

Aku suka banget sama produk homemade, karena bahannya alami dan pasti aman di kulit. Belakangan aku baru gencar pake produk alami lagi karena wajahku breakout pasca pake ponds shake and clean selama satu bulan. Alhamdulillah mbak tetangga jualin produk yang dia pake, yaitu salah satu produk sabun alami yang diproduksi di Bekasi, Zoura. Kebetulan mbaknya punya problem kulit berjerawat dan mukanya sekarang bersih. Kepo dong aku, akhirnya kubeli lah sabunnya ☺

Continue reading “[Review] Sabun Homemade Zoura Natural”

[Review] Sabun Susu dari Peternakan Sapi Batu

Beberapa hari lalu, orang tua berangkat ke kota Malang untuk menghadiri purna tugas dari PT Pupuk Kaltim Bontang, semacam seminar persiapan masa kerja kedua (masa pensiun). Selain seminar di ballroom hotel, mereka bersama rekan sejawat diajak ke daerah peternakan sapi dan tempat produksi madu. Dan sepulangnya dari sana, aku dibawain sabun sapi homemade. Uuuw seneng banget ? Sayangnya, orang tua nggak ngasih informasi detail lokasi peternakan sapi di mana ? jadi agak kurang akurat nih infonya.

Continue reading “[Review] Sabun Susu dari Peternakan Sapi Batu”

Berat Badan Anjani

Beberapa hari lalu saya membawa Anjani ke posyandu dekat rumah, buat nimbang dan pemberian vitamin A karena usia Anjani alhamdulillah menginjak 7 bulan tepat hari itu. Seperti biasa, ibu ibu kader nangningnungin anak saya. “Duh cantiknya,umur berapa mbak?”, Lalu saya jawab,” 7 bulan”, kemudian mereka seperti menampakkan wajah mengernyitkan dahi yang agak ngebatin menurut saya ‘serius loe, mungil gini 7 bulan??’ hkhkk. Dan setelah nimbang BB Anjani 6,6 kg dan panjang 64cm. Dasarnya anak saya memang mungil, kalo menurut saya sih karena gen juga dari bapaknya yang kurus meskipun udah makan banyak, tapi geraknya banyak juga ??.  Tetangga depan rumah saya pernah ngasih ‘wejangan’, mungkin perhatian (atau malah prihatin) ngeliat anak saya, “Mbak..anaknya kalo mandi kasi bawang merah mbak digosokin di badannya biar badannya cepet berisi”. Yah mbak, bau doong…? Yaa disabunin lah mbak habis itu ?? dan saya diam aja, mau menyanggah juga takut, karena dese punya 4 anak cyyn kan gue kalah ?

Back to topic, kenapa ya kebanyakan buibuk selalu mematok ‘berat badan’ sebagai tolak ukur ‘perkembangan’ anaknya?? Apalagi bertanya buat merasa anaknya lebih baik dari anak yang ditanyain. Why oh why?? Padahal banyak yang harus diperhatiin selain berat badan, yakni tingginya, pertumbuhan giginya, sudah bisa mengucapkan kata apa belom, perkembangan motorik kasar dan halusnya sesuai atau enggak dengan milestone nya. Jangan sampe berpatokan dengan perkembangan BB aja, over bangga dengan BB anaknya yang ginuk-ginuk, tapi nggak fokus ke yang lain. Lupa perhatiin anaknya harus sudah bisa apa. Jangan sampe.

Saya pernah sih nanya BB anak temen saya yang udah punya anak. Cuma basa basi aja sih itu hkhk. Nggak memungkiri, saya juga pernah merasa down dengan BB anak saya yang segitu aja irit banget bahkan sempet turun, dan saya pun sudah mengusahakan semampu saya agar BB anak saya naik cepet dan pesat. Mulai dari insisi tongue tie nya, bahkan untuk Mpasi sudah saya selipin menu daging ayam plus kulitnya, dan daging sapi. Bubur instan pun yang Wgain. Alhasil BB anak saya mentok naiknya ya tetep segitu aja, nggak pernah sampe 500gr, apalagi 1 kg. Tohh ya kalo dilihat, kami nggak ada turunan endut. Suami saya pun cenderung kurus hkhk. Kok ya mau maksain anak biar gemuk, untuk apa ye kan daripada sutris sendiri, yang penting saya udah kasih yang terbaik untuk anak saya. Dokter saya pun nggak pernah komplain soal BB anak saya, kok ya orang lain yang repot hehehe.. 

Tapi, alhamdulillah nya nih, perkembangan anak saya cepet menurut saya. 5 bulan 20 hari sudah numbuh gigi susu 2 biji. Tengkurap bolak balik lancar banget, pokoknya aktif banget lah saking aktifnya sudah meluncur dari kasur 5 kali, padahal sudah dijagain sama bantal guling tetep diterjang. Anak saya juga sudah ngoceh, dan jejeritan kalo lagi happy. Saya sendiri juga lebih merhatiin perkembangan anak saya daripada milih ngebandingin anak orang, yang mungkin perkembangan motoriknya lebih cepet atau lambat dari anak saya. Malah suami saya yang sukanya nggrusuh, “anaknya si A udah bisa duduk loh Ma, padahal lahirnya selisih hari”. Kalo udah gitu saya ngademin dia aja kalo perkembangan anak beda-beda. Toh saya tetep menstimulus motorik anak saya, contoh biar cepet merangkak, anak saya tak kasih mainan jauh di depannya biar dia bisa gapai mainan itu. Alhamdulillah sudah bisa angkat badannya tapi belom lancar merangkaknya. Saya juga bukan tipe seperti eeboook Andien, yang selalu ingin terlihat perkembangan anaknya sempurna, yang umur 4 bulan sudah diberdiriin, mungkin usia 1 tahun anaknya terbang ? Kan lebih enak sih ngelihat perkembangan anak perlahan, nggak kesusu pingin anaknya begini begitu. Toh anak cepet besar kan ya. (*ini efek kebanyakan nongkrong di Deef jadi merembet bahas Andien, thanks neng Mala yang udah ngenalin emakemak Deef ?). Saya nggak punya obsesi punya anak gemuk ndimblek ndimblek. Saya lebih bahagia ngeliat perkembangan motorik Anjani bagus tiap harinya bahkan tiap bulannya. ???

Salam Bahagia

Anggi

Mpasi Anjani

Yeay, alhamdulillah akhirnya Anjani sudah waktunya makan (drumroll). Sujud syukur alhamdulillah, tapi sedih juga, kenapa bayiku cepet banget gedenya, kayaknya baru kemarin oek oek lahir dari rahim mama *jadi mellow*.

Beberapa minggu sebelum Mpasi, aku udah nyari dong ya info tentang panduan Mpasi Who dan blabla nya itu. Menurut panduan WHo, Mpasi dimulai dengan menu tunggal selama 2 minggu untuk melihat reaksi alergi bayi, selanjutnya dilanjut menu 4 bintang. Tapi, jadi macam makan snack aja babyku, ini menurutku ya. Alhamdulillah Anjani juga bukan turunan yang alergian makanan, so aku langsung aja lah kasih makanan rumahan. Aku tanya ke teman yang anaknya Mpasi, dia langsung ngasi nasi tim ke anaknya dengan menu 4 bintang itu. Setelah menimbang, akhirnya kuputuskan untuk langsung ngetim aja hihi. Kenapa?? Karena Anjani sudah tumbuh giginya 2 biji langsung bagian bawah, dan butuh nutrisi agar giginya lebih sehat serta rangsangan lebih untuk giginya seperti mengunyah. Ditambah lagi tingkahnya dia yang alhamdulillah aktif banget, glundung kesana kemari, jempalikan *bahkan kadang sampe lepas pengawasan ?* maka aku pikir butuh asupan lebih untuk tenaga ekstranya. Jadi, awal Mpasi kukenalkan bubur beras putih dulu. Alhamdulillah hap hap no rewel. Selanjutnya dibantu sama mbahnya bikin nasi tim, seperti jagung, beras putih, wortel dan lidah sapi. Setelahnya emak yang masak sendiri, sambil nyontek2 menu yang bertebaran di instagram dan cookpad. Dan waktu aku nulis ini, ini baru hari ke 5 nya Mpasi Anjani.

Berapa kali sehari??

Tergantung sikon babynya. Normalnya sih 2 kali sehari ditambah 1 kali snack. Tapi pernah 3 kali sehari ditambah 2 kali snack, alhamdulillah nggak ada masalah apa2. Pup lancar jaya, bisa sehari 2 kali. Snack yang paling sering aku kasih adalah pure buah naga, dan pup nya langsung lancarrrr.

Tekstur 

Awalnya kukasih macam bubur, nggak terlalu encer juga nggak terlalu kental. Pokoknya yang kalo dimiringin pake sendok nggak jatuh. Selanjutnya kadang kutambahin yang kasar2 untuk melatih giginya mengunyah. Jadi 80% dan 20% lah, 80% nya bubur semi kental, 20% nya kasarnya. Soalnya pernah si baby kalo dikasi langsung kasar tersedak, tanda dia belum mampu seluruhnya untuk tekstur kasar.

MPASI Homemade atau instan?

I choose both. Bubur Instan kukasih kalo waktu kepepet, misal lagi habis gas untuk masak, dan pas bahan makanan lagi sisa stok aja alias belum belanja sayuran atau ikan yang segar. Dan kelihatan banget perbedaannya waktu ngasi instan dan homemade. Kalo di Anjani, dia cepet laper kalo dikasih bubur instan, sarapan jam 8, jam 12 dikasih makan lagi its oke. Tapi kalo pagi sudah makan bubur nasi, jam siang dia tetep kenyang, dikasih pun muntah, akhirnya milih ngasi snack aja siangnya.

So, aku bukan tipe yang saklek banget sama aturan. Semua dikembalikan lagi ya ke kondisi babynya. Kalo baby nggak masalah, ya sudah teruskan aja. Kalo ada buibuk yang kudu banget nerapin jalan diatas rel, its oke. Mau full menu tunggal dulu, monggo. Mau full homemade monggo, mau instan aja biar nggak repot banget ya monggo. Yang penting nggak dikasih racun ya kan hihii.. Tapi jangan dijudge atau dinyinyir macam2 cuma karena ini yaah buibuk. Karena aku yakin setiap bayi itu unik dan ibu ikut unik juga. Rawatlah anak dengan nurani dan penuh cinta sebagai ibu.

Anggi-

Bully, Nasi Kebully

Seperti yang telah kita ketahui, dua kasus bullying berbeda generasi belakangan ini bikin geger dunia maya dan cukup menyita perhatian masyarakat. Pelaku satunya masih remaja, dan pelaku lainnya sudah mahasiswa. Remaja atau sudah dewasa, tindakan bullying memang sangat tidak dibenarkan. Entah dengan penindasan fisik secara langsung, atau melalui media sosial, tindakan bullying adalah tindakan kriminal. Lebih parahnya lagi, dalam beberapa artikel disebutkan bahwa menurut Rektorat, pembullyan mahasiswa tersebut hanyalah candaan spontan, padahal korban mengaku sudah setahun mengalami perundungan oleh teman sekelasnya. Rasanya geram sekali. Gimana perasaan orangtua para korban, yang udah merawat dan membesarkan anaknya dengan penuh kasih sayang tanpa celah, diwarisi semangat menjalani hidup meskipun ada kekurangan eeeh udah gede siap jadi orang malah dibuat cemoohan dan diolok-olok, malah seenaknya ditempeleng dijedotin ke tembok. Pikir dooong pikir. Emangnya kamu ikut ngelahirin, ikut ngerasain sakitnya??

Saya pernah punya pengalaman ketika mengajar, di saat saya sedang mempersiapkan pelajaran selanjutnya. Tiba-tiba di luar kelas di depan toilet (kebetulan kelasnya berada di dekat toilet) sudah ramai murid-murid saya berkumpul di sana. Saya pikir ada apa, ternyata dua orang murid lelaki saya sedang tengkar, dan kepala temannya sudah dimasukin ke tong sampah. Saya merasa kecolongan! Setelah diinterogasi, ternyata awal pertengkaran itu terjadi dari saling ejek mengejek. Anak lelaki, sebut saja M dan R. Si R ini modelnya seperti jagoan neon di kelasnya. Dia sering berbuat begitu di sekolah karena kurang perhatian dirumahnya. Sedangkan si M, punya sifat mellow, jadi dengan gampangnya si R mojokin si M yang mungkin menurut R si M ini cengeng dan cemen. Akhir cerita, mereka berdamai, Guru kesiswaan turut mengambil andil dalam masalah ini, ikut mendamaikan. Si R dituntun untuk meminta maaf kepada saya, dan teman-temannya khususnya si M. Tapi, dalamnya hati siapa tau. Di perjalanan sepulang sekolah, saya bertemu si M menangis sambil jalan kaki. Sudah saya tawarkan untuk diantar pulang bareng saya, tapi dia tidak mau. Ah, dia sedang terluka, pikir saya lalu saya pergi meninggalkan si M. Ternyata bukan ini saja si R berbuat begitu di kelas. Menurut penuturan guru kesiswaan, si R sudah sering berbuat demikian. Hffff saya menghela napas panjang.

Kasus lain yang sering saya temui di sekolah yakni memanggil nama temannya dengan nama bapaknya. Mungkin sudah turun temurun dari jaman orangtua saya sekolah, saya hingga murid saya dewasa ini. Rasanya jengkel dan empet dengernya. Sampe saya bilang ke murid saya,, “apa faedahnya manggil nama temen kamu dengan nama bapaknya, coba kamu pikirin gimana perasaan mereka yang bapaknya udah meninggal”. Murid saya terdiam.

Agaknya kasus bullying seperti sudah seperti makanan sehari-hari di masyarakat, dari jaman dulu sampai era masa kini. Adat dan kebiasaan perploncoan di awal masuk sekolah atau kuliah, disuruh pake ini pake itu, dibentak senior, kalo nggak nurut dihukum, secara nggak sadar menumbuhkan bibit pembullyan. Dan di zaman modern ini, bibit ngebully mulai merambah dalam digital, yang kita kenal sebagai cyber bullying, ditambah akun-akun yang menjerumuskan ke hal berbau nyinyir, tanpa sadar mengundang komentar membully, ngatain orang seenak jempolnya, ngomentarin hidup orang kayak hidupnya sudah bener, hingga menghina fisik, lupa kalo fisik kita itu ciptaan Tuhan, bahwa menghina fisik sama seperti menghina penciptanya. Semoga masih belum hilang ingatan kita tentang adik Afi yang menjadi bulan-bulanan netizen karena tulisannya yang menjiplak, kemudian muncul dengan video yang hasil menjiplak pula. Kendati hanya mencela dan menuntut agar ia mengakui perbuatannya yang salah, malah merambah ke segala fisiknya ikut menjadi bahan bullyan. Demikian pula dengan tindakan pengucilan. Yang nggak sebanding turut dijauhi, diperolok, tidak digubris, dibiarkan sendiri tanpa teman, dibuat seperti hidupnya nggak berharga banget. Ah, ironis dan kejam sekali.

Cegah Bullying dengan Kecerdasan Emosional

Mengcopy dari salah satu blog, Karendis, bahwa kasus bullying tidak bisa dianggap remeh karena meninggalkan luka yang amat dalam sepanjang hidup korban. Kecerdasan emosional adalah bagaimana cara kita menanamkan pembelajaran akidah, iman, agama. Belajar tanpa akidah yang benar akan beresiko menjadikan jiwa-jiwa yang miskin empati, tidak memiliki rasa belas kasihan sehingga tumbuh menjamurnya degradasi moral. Pendidikan tanpa adanya kecerdasan emosional hanya akan memberikan celah sistem pendidikan, seperti petikan yang kerapkali kita dengar bahwa “Mendidik pikiran tanpa mendidik hati, adalah bukan pendidikan sama sekali.”

Hakikinya, senyum dan tawa keluar dari hati yang bersih dan penuh syukur, paling tidak mampu memiliki ideologi yang memberikan ketenangan dan kedamaian hidup, baik itu dengan cara menertawakan kesedihan dan kesusahan diri sendiri, sehingga semua hal dianggap gembira melalui hal-hal sederhana dalam sebuah candaan ringan sehari-hari, bukan sebaliknya. Sibuk menertawakan kesedihan dan kesusahan orang lain.

Setiap hal yang kita lakukan selalu saja ingat bahwa apa yang kita lakukan akan kembali ke diri kita sendiri, sebab kita diciptakan Tuhan untuk belajar “Pandai Merasa” bukan “Merasa Pandai”. Dua kata yang sama ketika dibalik maka arti dan maknanya, akan menjadi jauh berbeda. Seperti petikan tulisan berikut;

“Aku adalah pemilik karmaku sendiri, mewarisi karmaku sendiri, lahir dari karmaku sendiri, berhubungan dengan karmaku sendiri. Apa pun yang aku lakukan baik maupun buruk, aku akan mewarisinya.”

Sebelum kita menjerit mengenai sistem pendidikan di luar rumah, maka setiap hari kita pasti akan menyadari betapa kotornya diri kita sehingga perlu membersihkannya dengan air yang mengalir, begitu juga hati, agar dapat mengasah pandainya rasa, menimbulkan rasa empati, maka katakan pada buah hati kita, bahwa hati juga harus seringkali kita bersihkan dengan merasa kecil di Mata Tuhan, sebagai kunci mengajarkan anak-anak untuk memahami kecerdasan emosional lebih dulu, di dalam keluarga. Selengkapnya bisa dibaca di : Karendis.

Jadi saya juga belajar untuk tidak ikut dalam tindakan bully membully, apalagi saya juga sudah punya anak yang kelak mewarisi tindak tanduk saya. Beberapa tips dari saya agar diri tidak gampang membully :

  1. Hiatus dari sosmed. Sementara, jauhin dulu beberapa sosmed yang sekiranya bikin nggak bikin kamu maju, yang bikin kamu dikit-dikit update. Atau kalau emang nggak sepenuhnya bisa, follow aja akun berfaedah yang nggak ada sama sekali nyinyiran, karena secara nggak langsung cyber bullying itu mempengaruhi kepribadian kita.
  2. Pikir seribu kali kalo mau bertindak. Jangan sampai ucapan atau jari mengetik dengan luapan emosi lebih cepet gerak daripada otaknya. Inget, sekarang jamannya screenshoot. Bukan mulutmu harimaumu lagi, tapi jemarimu harimaumu.
  3. Banyakin kegiatan positif di luar sosmed. Liat tuh ada cucian di belakang nganggur *eh ini sih aku banget ya*
  4. Belajar manggil atau melabeli anak atau orang dengan kata-kata baik, karena ucapan adalah doa. Seperti saya yang sudah punya anak bayi, terkadang masih nggak sabaran dengan tangisan bayi. Saya lebih memilih memanggil anak saya dengan sebutan ”Bu Menteri” atau “anak sholehah”.  Kalo anak nangis kejer dan lagi rewel, saya biasanya ngucap “Bu Menteri, ada apa yaa kok maunya pidato terus”. Karena ucapan ibu adalah doa, barangkali aja anak saya jadi Menteri beneran 😛
  5. Bersyukur. Selalu bersyukur atas karunia yang udah Tuhan kasih. Jangan kebanyakan nengokin dapur orang, yang ada dapur sendiri nanti kebakaran dan berasap. Jangan pula membanding-bandingkan, kelak hati hanya dihinggapi rasa sombong dan ujub.

Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrahpun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya. Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan sebesar dzarrahpun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya pula. (Q.s. Al-Zalzalah:7-8)

Barangkali saya, kamu, kita pernah menjadi korban bullying atau secara sengaja dan tidak sengaja menjadi pelaku bullying. Semoga menjadi pembelajaran bersama.

Anggi

 

 

Tongue Tie Anjani

Seperti yang sudah saya ceritakan di judul sebelumnya, kalo BB anak saya naiknya irit dari awal lahir. Awalnya saya nggak curiga karena bidan ngomong, gpp Bu yang penting BB naik. Akhirnya di bulan 4 setelah DPT 2, BB Anjani turun ke hijau muda. Banyak temen bilang wajar karena bayi sudah banyak tingkahnya, ada juga yang bilang Asiku nggak bergizi. Ada seorang teman juga cerita kalo anaknya ada lip tie dan tongue tie. Setelah menimbang, akhirnya aku dan suami berangkat konsul ke dsa yang paling kondang di Bontang, Dr. Made karena saking penasarannya. Dan bener aja, Anjani diagnosa tongue tie dan harus frenotomi. Nggak parah sih, tapi ada. Dan kata dokter itu salah satu faktor BB Anjani naiknya irit, dan kalo nggak difrenotomi, efeknya nanti bisa cadel kalo nggak segera ditindak. Duh, nggak mau dong anakku nanti cadel dan ngurangi kepercayaan dirinya kalo udah besar nanti.

Tentang Tongue Tie

Bahasan tentang tongue tie bisa disearching di google ya. Saya ambil intinya saja. Tongue tie (lidah terikat) juga dikenal dengan ankyloglossia adalah istilah utk menggambarkan kondisi ketika bayi memiliki bagian kulit yg terikat antara sisi bawah lidah dan dasar mulut. Jika lingual frenulum (bagian kulit yang menghubungkan lidah dan dasar mulut) terikat bisa membatasi gerak lidah. Bila tidak segera diatasi, tidak hanya proses menyusui terganggu, namun proses belajar makan saat mulai belajar makan Mpasi dan proses bicara juga terganggu (cadel). 

Tanda-tanda Tongue Tie 

Gejala umum pada bayi TT :

  • Kesulitan melakukan pelekatan pada areola
  • Mengeluarkan bunyi saat menyusu
  • Menyusu dgn waktu lama hingga 2 jam
  • Angin berlebih bahkan sampai muntah
  • Bayi berulang kali terhenti saat menyusu
  • BB bayi mengalami penyusutan

Sedangkan bagi ibu mengalami gejala sbb :

  • Nyeri pada puting saat bayi menyusu
  • Bila parah bisa menyebabkan areola rusak dan masitis (bengkak payudara)
  • Persediaan asi bisa berkurang

Tongue Tie Anjani

Sebenernya ada beberapa gejala yang menunjukkan bahwa Anjani ada TT selain BB turun. Beberapa diantaranya adalah puting saya nyeri saat pertama kali menyusui dan payudara saya bengkak, ngepompa sampe nyeri semua puting. Kalo kata temen temen yang menyusui sih itu biasa nanti bakal sembuh sendiri. Yes, masuk minggu kedua sudah nggak ada drama puting nyeri. Saya juga selalu mengecek posisi Anjani tiap menyusu, sudah bener atau belum, areola sudah masuk semua apa belum. Tapi lihat akhirnya sih BB anjani naiknya irit. Selanjutnya Anjani selalu menyusu lebih dari 2 jam. Padahal standar menyusui 10-15 menit dan bayi kenyang bisa langsung tidur. Anjani juga nyusunya suka berhenti berhenti dan gampang tertidur. Ditambah lagi tipe Anjani ini kalo tidur nggak bisa denger suara dikit, langsung bangun. Jadi kalo jam tidur siang nggak pernah tidur nyenyak, mungkin nggak dapet efek kenyang waktu nyusu kali ya. 

Prosedur Frenotomy Anjani

Setelah Dr. Made memutuskan utk frenotomy, akhirnya kami diberikan surat pengantar utk dibawa ke RS Yabis dan akan dilakukan tindakan langsung di Poli Anak.

Esok paginya kami ke RS untuk cek darah Anjani. Kemudian menunggu hasilnya sekitar 10 menit. Setelah hasil keluar, kami menunggu di Poli Anak.

Prosedur pembelahan TT menggunakan gunting yang telah disterilkan agar sisi bawah lidah tidak terlalu menempel dgn dasar mulut sehingga lidah dapat bergerak leluasa. Frenotomy berlangsung cepat tidak lebih dari satu menit, dan umumnya tidak terjadi pendarahan besar. Hal ini disebabkan tidak adanya pembuluh darah atau ujung saraf pada lingual frenulum. Biasanya bayi dapat langsung menyusu setelah prosedur dilakukan. Frenotomy dapat dilakukan dgn atau tanpa pembiusan dan bisa dilakukan di RS atau ruang praktik dokter. Kalo menurut artikel, insisi dalam frenotomy sama halnya dengan ditindik telinga pada bayi, bahkan lebih ringan.

Menurut ilmu kedokteran, ada 4 tipe TT :

Tipe 1. Frenulum menempel diujung lidah

Tipe 2. Frenulum berada di 2-4 mm di belakang ujung lidah

Tipe 3. Frenulum terikat di tengah lidah dan biasanya kencang dan kurang elastis.

Tipe 4. Frenulum terikat dipangkal lidah namun tebal dan elastis.

TT Anjani termasuk dalam tipe 3, dan bisa dilihat saat menangis.

Hanya dengan gunting kecil yang disterilkan, Dr. Made menggunting frenulum, dibantu asisten dokter dan 3 perawat yang memegang badan Anjani. Tidak lebih dari 1 menit pembedahan selesai. Setelahnya, Anjani langsung disusukan ke saya dengan darah masih berlumuran di bawah lidahnya. Kata Dokter Asi dapat menghentikan pendarahannya. Benar saja, aku susui hingga sampai rumah, darah Anjani berhenti total dan segera saya beri obat. Proses frenotomy Anjani nggak ada dokumentasinya ? karena bapak emaknya tegang semua. Paksu disuruh fotoin ma videoin malah nggak dipencet tombol rekamnya ?? 

Pasca Frenotomy Anjani

Alhamdulillah Anjani lebih pintar nyusu pasca insisi. Areola masuk full dan dia jadi sering melet meletin lidahnya, mungkin dia adaptasi, entah lidahnya jadi lebih enteng kali ya ? Tidurnya juga lebih nyaman dan lama dibanding biasanya.

Oiya berikut rincian biaya di RS Yabis Bontang bagi yang pendaftaran jalur umum : 

1. Cek lab 110rb

2. Poli Anak 125rb

3. Frenotomy 725rb

Tongue Tie Anjani tipe 3

Anjani ambil darah ?

Pasca insisi, melet terusss ?

Ruang poli anak Rs Yabis Bontang

Dr. Made, dokter favorit para ibu. Beliau Pro Asi dan sabar. Obatnya manjuuur.

Alhamdulillah, good job my baby girl. Sehat terus sampai nanti ya. Terimakasih pak dokter dan sejawat Rs Yabis Bontang ?

Sumber :

http://www.ibupedia.com/artikel/featured/tonguetie-pengaruhnya-pada-menyusui-dan-perkembangan-bicara-anak
http://papapz.com/2014/06/09/mengenal-tounge-tied-pada-bayi-dan-cara-penanganannya/
http://www.ibupedia.com/artikel/featured/bayi-sulit-menyusu-janganjangan-karena-tounge-tie
http://www.wishingbaby.com/operasi-tongue-tie-tali-lidah-pendek-pada-bayi/
http://www.alodokter.com/tongue-tie-ankyloglossia
http://m.detik.com/health/read/2016/02/09/130020/3137573/775/infografis-4-tipe-tongue-tie-pada-bayi

Hal yang Terlupakan dalam MengASIhi

Ma​sih inget banget beberapa waktu lalu saat Anjani vaksin DPT 2, BB Anjani turun. Masih di hijau sih, hanya saja turun. Awalnya saya biasa saja, karena beberapa bulan BB Anjani memang naiknya irit. 

Grafik KMS Anjani

Tapi tiba tiba si bidan bilang, makan yang banyak Bu, Asinya nggak bergizi. Allahu Akbar, rasa hati terpothel pothel. Perasaan makan sudah banyak, nggak milih makanan. Jadi kemarin2 makanku nggak bergizi?? Seketika merutuki yang bilang gitu, heee emangnya aku terlihat seperti yang nggak bisa beli makan bergizi sekedar tempe aja?? Cerita ke teman yang kuliah di pergizian, jawabnya pun sama. Dia bilang kalo konsul ke dokter pun pasti yang diinterogasi tuh ibunya. Aku cerita makan apa aja, eeh malah dibilang menuku menu diet. Padahal nggak ada cita-cita diet sama sekali. Lha wong perut sudah njendil ke mana-mana.

Aku sudah jaga asupan makan. Baca di berbagai artikel, banyakin sayur, apalagi sayur yang pahit dan menu sehat lainnya. Aku menghargai temanku yang memberi saran untuk makan makanan kalori tinggi, seperti ayam, ikan bakar, roti dll . Tapi tetep aku kepikiran, emang bisa ya Asi nggak bergizi? Dan aku menemukan sebuah artikel di instagram.

(Daaaaan gara-gara aku share artikel ini, aku dibilang baper dan nelen mentah2 informasi ? padahal aku sendiri juga lagi nyari info banyak ?)

Oke, langsung doooong malamnya aku konsul ke dokter anak untuk check up BB Anjani sekalian nanya. Alhamdulillah dokter nggak interogasiin macam-macam yang kayak temenku bilang. Dan beliau bilang, nggak ada yang namanya asi nggak bergizi. Itu sudah otomatis dari badan ibu. Luar biasa sekali karunia Tuhan ya, Bu.  BB anak nggak naik pun banyak faktor lain selain Asi. Ternyata anakku ada tongue tie sedikit di tengah-tengah. Nggak panjang, tapi ada dan harus frenotomy. (Next aku bakal cerita tentang frenotomy Anjani di judul lain).

Yang mau saya tuliskan di sini adalah ada hal yang penting yang menurut saya patut digarisbawahi yaitu Asi itu rezeki dari Yang Maha Kuasa melalui malaikat Mikail. Sebanyak apa asupan makanan yang ibu telan, kalo dapatnya segitu ya segitu aja. Mengenai kualitas Asi, toh sudah banyak artikel, penelitian, kalo Asi itu tetap bergizi sekalipun makanan ibu dikit atau banyak bahkan dianggap nggak bergizi sekalipun, karena apa, asi itu buatan Allah, sedangkan susu formula buatan manusia. Siapa yang meragukan kuasa Sang Pencipta???

Aku tidak meragukan kualitas Asi, juga tidak fanatik dengan Asi. Aku bukan pendukung sepenuhnya sufor, tapi kalo butuh banget kenapa enggak? Memang, slogan dan propaganda Asi sudah dimana-mana, Asi adalah terbaik bagi bayi. Tapi nggak seharusnya juga ngejudge yang nggak bisa ngasih asi penuh ke anaknya dengan pandangan sinis, apalagi sampe bilang bayi sufor itu nggak cerdas. Padahal cerdas atau tidak bukan hanya dari asupan Asi saja, tapi dari habit nya, atau faktor lain. 

Aku pernah jadi salah satu ‘korban’ propaganda asi. Saat aku baru melahirkan, asiku memang susah keluar ternyata di putingku ada sumbatan (baca di sini). Aku kekeuh dengan idealismeku untuk lulus Asi 100% dan merasa berdosa ngasih sufor meskipun hanya beberapa CC, padahal anakku dehidrasi saat itu. Hingga sedikit bersitegang dengan orangtua. Dehidrasi anakku tertolong selain dari sufor juga donor asi. Dan tentang asi bergizi atau tidak, Wakil Ketua AIMI mengatakan, 

bagaimanapun Air Susu Ibu (ASI) adalah asupan paling bergizi bagi anak. “Dalam modul pelatihan konselor menyusui 40 jam WHO/UNICEF, juga dijelaskan bahwa ibu yang kurang gizi sekalipun ASInya tetap baik untuk anaknya,”

Aku mengikuti beberapa milis atau akun yang pro Asi banget, dan alhamdulillah lumayan terbantu dengan itu. Mulai dari proses supply and demand, Pijat payudara, pijat oksitosin hingga mengkonsumsi teh pelancar asi. 

Yang ingin aku tuliskan poinnya di sini adalah :

1. Jangan pernah merasa berdosa memberi anak sufor di awal kehidupannya, dalam kondisi tertentu si ibu belum mampu memberi Asinya. Toh sufor sudah banyak melewati penelitian ilmiah, bahkan bertahun-tahun sudah menolong banyak bayi (termasuk bayiku). Mana yang lebih penting : anak sehat atau naikin gengsi hanya ingin memberi Asi eksklusif sampe rela bayi dehidrasi? Kalo bayi sampe meninggal hanya karena ibu naikin gengsinya gimana?

2. Beberapa ibu berlomba memberikan Asix dan melabeli dengan lulus S1, S2 atau S3 hingga membuat yang tak lulus sarjana Asix jadi minder. Asix ini untuk siapa? Kebanggaan ibu atau memang untuk bayi?

3. Banyak ibu berlomba untuk pumping stok Asip, rela beli pumping mahal. Pumping mahal atau murah, hasil Asi ya segitu aja tetep sama. Ini pengalamanku sendiri. Padahal seperti yang aku bilang diatas, sekeras apapun usaha ibu, kalo malaikat Mikail ngasihnya segitu ya sudah. Yang penting ibu happy makan makanan sehat. Ibu happy, bayi happy. 

4. Jangan ngejudge para ibu yang tidak bisa memberi Asix, dan serta merta ngomong Asinya tidak bergizi, endesbre. Lihatlah kondisi psikis ibu. Ibu itu sudah cukup lelah dengan banyaknya kerjaan rumah tangga. PR seorang ibu itu buuaanyaaak. Jangan menambah dengan berbagai kalimat yang bikin mental ibu down. Atau belajarlah jadi ibu dulu.

5. Jangan mentang-mentang sudah sarjana ahli kesehatan/bidan/ahli gizi lalu dengan nada menghina yang konsultasi “Sesembak/seseibu baperan”, ittaqillah.. Hati-hati dengan kata-kata. Nggak semua ibu di dunia ini sempurna. Ada banyak hal yang kadang bisa bikin drop ibu. Karena ibu hanyalah ibu, yang menginginkan terbaik untuk anaknya. Apalagi kalo ada yang konsultasi, memberi saran lalu memaksa saran itu digunakan. Plis, orang konsultasi hanya mencari info, kemudian menimang, lalu memutuskan. Kalo kecewa karena sarannya nggak dipake berarti dirinya nggak ikhlas. Pamrih, mungkin butuh bayaran! ? Belajar koreksi diri sisss.

6. Jangan karena berbeda ibu Asix Vs ibu sufor rasanya seperti ngajak perang dunia 3, dimusuhi, dianggap nista, menganggap anak Asix lebih hebat dan lebih cerdas. Terus yang punya bayi sufor merasa bersalah, berdosa, nggak berguna jadi ibu. Yes, itu realita ibu ibu jaman sekarang.

7. Poin penting di sini adalah, yang dibutuhkan seorang ibu hanyalah kekuatan mental. Ibu hanya butuh kata, Semangat. Rasa semangat dalam mengasuh bayi dan anak-anak. Punya anak itu harusnya bahagia, bukan jadi kayak beban mental karena satu omongan menyakitkan. 

Semangat! Yang penting ibu happy ngebesarin anak. Anak itu anugerah dari Allah. Masak dikasih anugerah terus jadi beban hidup?? Banyak loooh yang masih berusaha ingin punya anak diluar sana. Kalo kata Bensu di instagram nya : Jalani, Nikmati dan Syukuri!

Btw ini nulis setengah curhat ya. Iya soalnya ini realita jaman sekarang. Para ibu seperti terpecah dua kubu, putus silaturahmi hanya karena satu omongan, ujungnya nyinyir ke sana kemari. ??

Be Wise. Belajar dan terus belajar. Jangan lupa libatkan Allah dalam aktivitas kita. Mintalah pertolongan Nya.

Anggi,

Seorang ibu.