Pengalaman Trimester Pertama

Alhamdulillah akhirnya lolos ujian Trimester Pertama yang dilewati penuh dengan drama πŸ˜€ Usia kandunganku saat ini sudah mencapai 12 minggu. Kali ini aku bakalan sharing aja tentang pengalamanku di trimester pertama ini. Semoga bisa bermanfaat ya readers.

Seperti di tulisan sebelumnya, setelah muncul garis dua di tespack, aku dan suami langsung cek usg di RS Amalia Bontang dan diberi resep vitamin folavit untuk penguat kandungan. Aku berharap banget nggak bakalan ada drama di kehamilan pertamaku ini. Aku tetep makan banyak, bahkan sempet loh belanja ikan dan meletetin di rumah gegara lupa minta bersihkan di pasar. Tapi terkadang harapan hanyalah harapan ya. Akhirnya aku merasakan gejala mual dan muntah setelah kehamilanku masuk di usia 6 minggu dan di bulan Ramadhan. Awalnya aku pingin ikut puasa, karena kata dr. Badi kalo kuat ya monggo. Tapi akhirnya nggak kuat juga. 2 jam pasca sahur, asam lambung mulai meningkat 2 kali lipat dan muntahlah. Akhirnya dengan terpaksa aku ‘buka puasa’di jam 7 pagi. Kata suami ya udah nggak apa apa, daripada janin nya nggak berkembang. Kasihan nggak ada asupan gizi. Iya juga sih, pikirku, kan kita yang minta keturunan, udah dikasih ya harus jaga amanah. Dan aku niatin untuk ramadhan tahun ini aku bayar fidyah aja. 

Week 6-7

Aku mulai download aplikasi buku hamil untuk lebih tau perkembangan janin dan mulai searching google tentang alasan kenapa terjadi mual muntah saat hamil, asupan makanan apa yang bagus untuk ibu hamil, dan akhirnya terdampar di salah satu thread diskusi tentang kehamilan BO atau blighted ovum. Wah aku jadi syok. Apalagi di janin 4 minggu kemarin masih terlihat setitik hitam tanda kantung rahim nya dan panjang masih sekitar 1,08cm. Gejala kehamilan BO pun hampir sama dengan gejala kehamilan normal seperti terlambat haid, muntah, pusing serta sembelit. Kehamilan BO pun bisa berujung pada pendarahan dan terancam keguguran apabila janin tidak berkembang. Glek! Aku panik berat, apalagi asupan gizi berkurang saat hamil. Nafsu makan berkurang, jarang minum susu dan vitamin Folavit juga jarang diminum. Duh, bismillah deh janinku selamat. Akhirnya aku menguatkan diri dan hati nunggu sampe beberapa minggu berikutnya untuk kembali usg.

Week 9

Mual dan muntahku rasanya udah nggak bisa ditolerir. Nggak sampe infus sih, tapi tiap mau makan itu rasanya perut udah penuh duluan. Nyium bau makanan nggak bisa. Nyium aroma apapun udah nggak bisa. Rasanya indera penciuman memang dua kali lebih hebat dari biasanya. Rasanya aroma apapun jatuhnya nggak enak. Alhasil udah stop deh yang namanya jalan keluar, lha gimana, kena aroma di penjual buah aja nggak bisa. Yang paling bertahan cuma bau minyak angin. Badan juga makin lama makin nggak enak. Kayak masuk angin. Awalnya cuek dan enak aja kerokan kayak biasa, eh malah dimarahin sama temanku yang udah pengalaman. Akhirnya aku cuma olesin aja pake minyak kayu putih, dan fresh care. 

Udah nyerah dengan keadaan, aku minta antar ke bidan dekat perumahan. Bidan rini. Setelah timbang, hasilnya BB ku turun sekilo sejak gejala muntah, dari 53 ke 52. Pulangnya aku diberi obat mencegah mual dan vitamin mineral. Nggak lupa usg. Sayangnya, usg di bidan rini usg 2D. Kata bidannya udah ada detak jantung. Tapi yang kulihat gelap aja, nggak kelihatan apapun πŸ˜€ Pikiranku melayang. Aku cuma fokus ke gimana caranya biar gak mual dan bisa makan dengan nyaman agar gizi janin tercukupi.

Esoknya aku getol banget minumin obat mual nya. Udah kayak ketagihan. Belum satu minggu udah habis obatnya, padahal isi 10 tablet. Vitamin juga baru diminum sebiji.

Week 10

Minggu ke 10 ini aku udah dilarang sama mama untuk konsumsi obat mual, takut nagih. Oiya, anw, sejak hamil minggu ke 6 aku memutuskan untuk pulang ke orang tua, biar ada yang masakin dan merhatiin pola makanku. Karena aku udah nggak bisa kelamaan di dapur, bisa muntah. Alhamdulillah mama juga nggak keberatan, beliau malah seneng karena ada teman ngobrol πŸ˜€ aaah manja sekali hamilku ini..

Di minggu kehamilan ini aku meraba hal apa yang bikin aku muntah payah dan apa yang bikin janinku seneng. Hasil analisaku, janin ini mau nya pagi bangun tidur udah isi makanan, apa aja pokok makanan padat kayak roti plus susu, atau kue kue. Makan pun juga nggak boleh terlalu kenyang. Minum pun nggak terlalu penuh satu gelas, minimal setengah gelas tapi sering. Setelah makan atau minum harus duduk tegak, nggak bisa dipake tiduran. Tidur juga udah miring aja, nggak bisa tengkurap hiks. Dan rajin ngajakin ngomong si janin, meskipun mungkin belum denger ya, tapi seenggak nya bisa sugesti ke otak. Jadi, tiap hari aku sering elusin perut. Mau mandi dibisikin, mau makan juga, pokok apa ajalah. Alhamdulillah ada hasilnya sih, muntah mulai agak jarang.

Week 11, day 5 

Aku memutuskan untuk cek usg lagi ke dokter, karena penasaran, dan kehamilan BO masih menghantuiku. Meskipun nggak terjadi pendarahan apa-apa, yaah namanya aja parno. 

Cek usg kemarin pindah dokter, di dr. Khoirul, RSIB Yabis karena lokasi dekat rumah dan katanya sih dokter nya lebih enak kalo ngejelasin. Yah namanya aja cari second opinion lah ya.. πŸ˜€ *alasan, bilang aja dokternya cakep*

Aku dapet urutan no 29, karena pendaftaran nya telat pas pasca magrib, tapi alhamdulillah nya bisa masuk ruangan dokter lebih cepat. Dan, hasil usg udah keliatan wujud bayiku secara jelas. Alhamdulillah….air mata juga menetes. Rasanya haru biru setelah tau jawaban atas keparnoanku. Jantung nya udah kedip-kedip. Sayangnya, waktu direkam suara jantung, yang keluar malah suara gemeresek kayak radio. Mungkin belum terlalu kedengaran ya, karena masih kecil banget, masih 4 cm. Dokter nggak ngasih resep obat apapun, termasuk untuk mual. Kata beliau, itu sudah biasa jangan diambil pusing hehe πŸ˜€ iya dok, iya.. 

BBku mulai naik 2 kilo, ke 54 kg. Mungkin efek lebaran kemarin ya, kan banyak makanan banget dirumah, rasanya sampe nggak kontrol. Ada es krim, sate ayam, rendang, buah-buahan, belum lagi dapat buras dan coto makassar dari temen πŸ˜€ makasih ya udah inget bumil πŸ˜€

Dan sekarang mulai kontrol asupan lagi, minimal rajin minum air putih ya. Efeknya bagus banget, jadi sering buang air kecil, dan warnanya putih bening, nggak kuning. Muntah dan mual juga masih berasa, meskipun udah agak berkurang. Yang penting menghindari penyebab yang bikin muntah aja. πŸ™‚

Ini dia penampakan si ‘utun’ ku 11 week.

Assalamualaikum πŸ™‚ me, 11 week

Perkiraan perkembangan utun 11 week
Perkiraan utun 12 week πŸ™‚

Sekali lagi, postingan ku ini cuma ingin membagi ceritaku ya. Bukan maksud berlebihan, kelewat senang, atau ada yang beranggapan nggak menghargai yang belum diberi kesempatan? Aku hanya membagi informasi tentang pengalamanku, sambil saling mendoakan πŸ™‚ Next aku bakalan posting tips kehamilan ala aku ya πŸ™‚ See you ^^

Anggi,

-menulis itu menolak lupa-

Alhamdulillah Tiket H

Saya ini tipe orang yang nggak bisa nyimpan kabar bahagia. Mau nya kalo ada kabar bagus itu rasanya seluruh dunia harus tau. Bukan, bukan pamer. Biar banyak aja yang ngedoain. Daripada disuudzonin macam-macam, sama aja toh ngebantu orang berpikiran buruk ke saya. Meskipun nggak menutup kemungkinan ngabarin bahagia pun ada aja yang sirik atau senewen. Yah, itu urusan dia lah ya.. Yang penting saya niat nya bukan mau pamer. Cuma mau didoain, itu aja. Toh saya ngasih kabar nya juga nggak neko-neko (menurut saya). Saya bukan tipe yang pamer kalo dibelikan sesuatu sama suami terus update sosmed, bukan tipe yang pamer kemesraan sama suami. Kalo hal begitu jelas aslinya bukan termasuk bahagia ya… itu sih norak bin emak-emak cari perhatian.

Nah jadi gini kabar bahagia nya. Alhamdulillah bulan ini saya diberikan titipan luar biasa dari Allah mendapat tiket H, setelah menunggu 10 bulan dari pernikahan saya. Alhamdulillah segala usaha yang pernah saya coba sampe bosen pun berbuah manis. Mulai dari program hamil, dll. Jadi ceritanya saya sudah telat M. Hpht saya 26 April. Saya tunggu bulan Mei, kok M saya nggak muncul. Ya sudah. Memang kadang M saya ini suka mundur. Mundur sehari atau dua hari. Saya tunggu lah tiga hari lagi M saya, sambil merangsang M datang, saya minum jamu yang beli di pasar dekat rumah. Iya, saya beli sebotol aqua tanggung seharga 12 ribu jamu kunir asam. Selanjutnya seperti biasa, saya senam Zumba, jalan malam sama suami sampe tengah malam, dan yaah seperti nggak ada yang aneh terjadi di tubuh saya.

Nah, 5 hari kemudian setelah drama minum jamu itu, M nggak kunjung datang. Curiga. Siang ba’da dhuhur saya ambil Tespack sisa beberapa bulan lalu, merk Onemed. Masih sisa 3 biji kalo nggak salah. Dang! Muncul garis dua! Tubuh saya merinding nggak karuan. Antara percaya nggak percaya. Di kamar mandi gemetar sendiri. Maklum sendirian di rumah. Lalu saya kabari suami saya lewat BBM. Beliau cuma jawab, itu apa ya sudah berdoa aja. Hiks, nggak puas sama jawabannya. Guling-guling kasur lah saya. Saya belum mengabari ibu saya, karena takut kecewa seperti beberapa bulan lalu. Toh baru Tespack satu biji. Sisa dua biji saya eman-eman untuk tes lagi besok pagi waktu bangun tidur. Karena waktu akurat nya kan saat bangun tidur Hcg nya masih tinggi. Akhirnya saya bagi lah berita kebahagiaan di antara kegalauan saya ke teman SD saya yang juga sudah mendapat tiket H di 5 bulan lalu, Iyuz namanya. Saya Line dia, curhat tentang drama siang ini. Dia seneng karena akhirnya saya positif dan dia mulai berbagi pengalaman pertama hamil nya yang hampir mirip sama saya, nggak sadar sama sinyal tubuh sendiri!

Besok pagi nya saya coba tes pack lagi waktu bangun tidur. Garis dua lagi. Lalu saya coba mengabari ibu saya, biar didoain kali aja beneran hamil. Beliau seneng, sampe mberebes mili :’) saya juga. Lalu saya memutuskan untuk pergi cek ke dokter kandungan malam itu, setelah berselisih dengan suami yang mau nya ke dokter kandungan tanggal 26 Juni aja. Kelamaan, bang, kelamaan. Saya memutuskan untuk cek usg ke dr. Badi, dokter di salah satu rumah sakit Bontang yang bekerjasama dengan asuransi Jasindo kantor suami saya. Kalo kata si Iyuz teman SD saya, saya ke sana cuma karena dokter nya ganteng kwkwkw. Eh tapi iya sih, dokternya ganteng hahaha dasar wanita. Yaa kali aja nanti anakku ketularan. Ketularan jadi dokter.

Saya dapet urutan nomer 20, dan baru panggilan jam 10 malam. Ngantuk bos. Setelah melakukan pendaftaran dan mengisi kartu berobat serta timbang, masuklah saya ke ruangan dokter. Sedihnya, saya baru tau kalo cek usg harus minum banyak dulu, dan sampai rasa kebelet pipis baru dokternya bisa gampang deteksi rahim nya. Lha, saya malah buang air waktu mau berangkat hiks. Rahim saya kemarin agak ditekan. Beruntung kantung rahim saya terlihat, nggak sampai usg transvaginal yang saya anggap menyeramkan itu. Usia kehamilan saya sudah 4 minggu ternyata, dengan panjang 1,08 cm. Saya diberi resep vitamin Folavit untuk penguat rahim. Lalu saya kabari ibu saya yang menanti di rumah. Selamat, sudah mau jadi Mbah πŸ˜€

Lalu esok hari nya saya mulai kabari sahabat saya yang menetap di Surabaya dan sahabat saya yang lagi umroh serta tetangga dekat saya. Minta doa. Saya kabari keluarga di Jember dan Bantul. Minta doa. Saya mulai posting ke instagram. Minta doa. Saya mulai posting di facebook. Minta doa. Dan saya dan calon anak saya masih sama-sama berjuang sampai hari ini. Saya berjuang memenuhi kebutuhan gizi calon anak saya agar tercukupi. Makan sedikit-sedikit tapi sering. Saya mulai browsing makanan sehat lain yang mengandung asam folat, mulai rajin minum air putih dan nggak senam zumba lagi. Saya juga mencari doa dan wirid khusus ibu hamil, agar selalu diberi kemudahan sampai persalinan. Iya, saya jihad. Alhamdulillah nya sampai hari ini saya belum merasakan mual dan teler yang berat. Mungkin kondisi tiap orang beda-beda ya. Saya harap saya dan calon anak saya sehat, nggak sampe teler. Kalo bisa ‘ngebo’ kata orang Jawa πŸ˜€

Doakan ya, karena doa adalah kalimat terindah daripada sebuah kata ‘Selamat’:)

13385892_1738947066382193_791948109_n

-Anggi-

[5 Juni 2016]